Jumat, 29 Oktober 2010

Lean Akuntansi Didefinisikan


Lean Akuntansi adalah tipe akuntansi yang dirancang untuk perusahaan-perusahaan yang telah menerapkan teknik manufaktur ramping. akuntansi biaya tradisional tidak selalu akurat mencerminkan positif dan upaya penghematan biaya yang menyediakan sistem ramping. Tapi karena banyak dari keputusan sebuah perusahaan didasarkan pada angka-angka yang menghasilkan departemen akuntansi, banyak imbalan ini diabaikan dengan metode akuntansi tradisional. Hanya beberapa metode akuntansi biaya organisasi yang ramping adalah nilai termasuk streaming, mengubah teknik penilaian dan memodifikasi persediaan laporan keuangan untuk memasukkan informasi non-keuangan.

Prinsip-prinsip akuntansi yang ramping adalah untuk mengukur dan memotivasi. Lean akuntansi dapat mengukur keuntungan positif melalui memulai alternatif ramping dengan cara-cara seperti menurunkan inventory, mengurangi waktu siklus, atau meningkatkan produksi lantai dan moral sehingga peningkatan kapasitas secara keseluruhan. Lean akuntansi bekerja untuk memotivasi perusahaan untuk terus mempromosikan inisiatif bersandar mereka daripada memberikan nomor yang tidak selalu merupakan refleksi akurat dari profitabilitas perusahaan seperti halnya dengan mencoba memenuhi kuota mesin efisiensi dengan menghasilkan kelimpahan persediaan un-diperlukan.

Standar akuntansi biaya hanya tidak cocok dengan sistem lean manufacturing. laporan akuntansi biaya tradisional telah dikembangkan untuk menyajikan pandangan yang akurat perusahaan untuk orang luar, terutama pemegang saham yang memiliki hak untuk mengetahui nomor keras bagaimana investasi mereka dalam perusahaan sedang digunakan secara baik. Tujuan mereka tidak untuk membantu manajer menjalankan operasi mereka lebih baik. Lean konsep akuntansi yang lebih baik menangkap kinerja operasi pabrik ramping, dan bukan menunjukkan laporan keuangan miring itu hanya untuk menunjukkan saja.

Dalam lean manufacturing beberapa tindakan-tindakan non-keuangan hanya tidak diambil pada GAAP (prinsip akuntansi yang berlaku umum) laporan keuangan. Sekarang memang benar bahwa laba bersih biasanya menurun ketika perusahaan beralih ke manufaktur ramping. Jadi metode tradisional atau tidak akuntansi Anda akan mencerminkan perubahan itu, tapi penurunan itu tidak perlu sesuatu untuk mendapatkan terlalu mengkhawatirkan pada penurunan ini lebih sering daripada tidak sementara. Itu karena sebagai perusahaan bekerja melalui persediaan yang ada, tenaga kerja ditangguhkan dan bergerak overhead dari sisi aset di neraca untuk bagian biaya laporan laba rugi. Lean produsen juga melihat persediaan berbeda daripada yang mereka mengikuti metode akuntansi tradisional. Dalam akuntansi ramping, persediaan bukanlah aset karena semua biaya yang terkait dengannya. Hanya untuk menyebutkan beberapa biaya ini, Anda memiliki biaya penanganan, dibutuhkan ruang lantai dan mengurangi arus kas. Memperlakukan persediaan sebagai aset dalam laporan keuangan tradisional hanya masuk akal jika aset tersebut penjualan jaminan, yang mereka sering tidak. Bahkan, secara historis ekses dalam persediaan yang bersangkutan belum dijual sama sekali atau dijual untuk jauh lebih kecil dari nilai pasar karena pelanggan terus-menerus mencari hal berikutnya atau sesuatu yang lebih baik daripada apa yang telah ditawarkan sebelumnya. Dalam operasi lean, tujuannya adalah untuk menghasilkan produk hanya cukup untuk memenuhi permintaan ini berarti mengurangi persediaan sampai ke titik di mana tidak ada persediaan sama sekali dalam beberapa kasus. Memiliki pembeli dijamin untuk setiap produk yang dibuat diterjemahkan menjadi ada waktu terbuang, uang, atau sumber daya pada suatu produk yang tidak akan pernah berhasil melewati pintu gudang Anda.

Bagaimana akuntansi bersandar menebus standar akuntansi di mana metode jatuh pendek?

akuntansi tradisional yang dirancang untuk mendukung produksi massal. Sebagai produsen ramping tidak harus percaya bahwa produksi massal adalah metode yang paling nilai tambah produksi, banyak asumsi akuntansi tradisional bertentangan dengan lean manufacturing. Sebagai akuntan publik adalah hasil yang dicari oleh perusahaan-perusahaan yang telah mengimplementasikan inisiatif ramping dan sekarang ingin juga menerapkan konsep akuntansi alternatif untuk lebih menangkap kinerja mereka. Daripada biaya mengkategorikan oleh departemen, CPA ingin menerapkan akuntansi dapat bersandar untuk mana metode standar akuntansi jatuh pendek dengan merekomendasikan perusahaan mengatur biaya mereka dengan proses yang disebut "value stream." Nilai streaming mencakup semua entitas tidak dalam menciptakan nilai bagi pelanggan yang cukup dapat diasosiasikan dengan sebuah produk atau lini produk. Di antara biaya dalam value stream akan menjadi beban perusahaan menimbulkan untuk merancang, insinyur, menjual, pasar dan kapal produk serta biaya yang terkait dengan pelayanan pelanggan, pembelian bahan dan mengumpulkan pembayaran penjualan produk.

Lean akuntansi mungkin dapat menebus standar akuntansi di mana metode jatuh pendek, tetapi itu tidak berarti bahwa akuntan publik harus mendorong perusahaan bergerak untuk bersandar akuntansi pelaporan standar untuk menghilangkan sepenuhnya. Bisnis harus melengkapi laporan keuangan tradisional mereka dengan penambahan informasi akuntansi ramping, informasi yang menangkap perbaikan bersandar manufaktur membawa serta yang tidak biasanya terwakili dalam metode akuntansi tradisional. Pembongkaran proses akuntansi tradisional dapat membantu mereka menerapkan akuntansi bersandar untuk melihat betapa dua jenis akuntansi yang mewakili berbagai aspek bisnis dan bagaimana penggunaan kedua dapat mewakili sistem pelaporan standar dan perubahan mendasar dalam operasi bahwa perusahaan sedang mengalami untuk melaksanakan teknik ramping.

Selain membuat perubahan atas laporan keuangan mereka, perusahaan yang mengadopsi proses ramping sering juga meliputi data non-keuangan dalam "keuangan mereka" laporan. Misalnya, Caslavka dari Lansekap Struktur meningkatkan tingkat detail pada "nya potongan penjualan" pernyataan. Dia menjelaskan alasannya untuk melakukannya dengan mengatakan: "Sebelumnya, kami melihat ini sebagai satu un-kolam membedah uang Sekarang, kita mengambil melihat kuat di bagaimana kita menghabiskan dolar dan manfaat yang kita dapatkan.. Sebagai contoh, Laporan sekarang menunjukkan jumlah penjualan lead yang dihasilkan oleh diskon promosi yang berbeda. "

Menerapkan akuntansi ramping

Seperti halnya pelaksanaan perubahan dalam cara tradisional operasi menerapkan akuntansi yang bersandar akan memerlukan dedikasi manajemen serta orang-orang akuntan yang akan memiliki tanggung jawab melakukan pekerjaan mereka dengan cara yang baru. Sebagian besar perusahaan yang memilih untuk menerapkan akuntansi yang ramping juga akan terus melengkapi laporan keuangan mereka bersandar dengan laporan akuntansi tradisional, terutama jika perusahaan publik diselenggarakan dan ada permintaan untuk membebaskan dokumen-dokumen keuangan.

Tentu ini adalah sebuah proses yang tidak akan terjadi semalam. Ketika ditanya, akuntan banyak yang telah berhasil mengintegrasikan kedua jenis laporan keuangan mengatakan bahwa mereka yang paling efektif mampu melakukannya melalui membuat laporan keuangan paralel (satu tradisional dan yang berdasarkan prinsip-prinsip lean).

Menerapkan prinsip-prinsip akuntansi yang ramping tidak harus berarti menciptakan cara yang sama sekali baru menyeimbangkan buku. Kebanyakan petugas keuangan menemukan informasi biaya yang mereka butuhkan untuk menyiapkan laporan keuangan ramping sudah tersedia dalam sistem akuntansi perusahaan. Itu hanya soal memformat ulang data agar sesuai dengan kebutuhan akuntansi ramping. Sebagai contoh, menurut lembaga Kaizen, "bukan termasuk tenaga kerja dan biaya overhead dalam harga pokok penjualan, laporan keuangan ramping akan menunjukkan bahan, tenaga kerja dan overhead sebagai item baris yang terpisah. Dengan demikian perusahaan akan mengakui tenaga kerja dan biaya overhead ketika menimbulkan mereka bukan yang memiliki mereka mendapatkan dibungkus ke persediaan pada neraca. "

Ketika menerapkan akuntansi yang bersandar ada juga masalah reputasi akuntan mempertimbangkan. Tidak semua perusahaan senyum di akuntan yang bekerja di langkah relatif sebagai prinsip-prinsip akuntansi yang ramping memerlukan. Daniel Szidon, sebuah BPA dan mitra dalam Wipfli LLP di Wausau, Wisconsin mengatakan, "Ketika CPA bekerja dengan angka, tujuannya adalah untuk sepenuhnya mengalokasikan biaya ke pusat-pusat biaya yang tepat dan stabil," katanya. Sebaliknya, bersandar berfokus pada akuntansi biaya dengan cara itu cukup akurat. "Tujuannya bukanlah sempurna alokasi biaya Itu adalah mengukur, akurat relatif dari mereka.."

Lean istilah akuntansi dan teknik

Lean akuntansi dan metode akuntansi tradisional konflik dalam beberapa cara. Adalah penting untuk memahami konflik-konflik dalam rangka untuk memahami informasi apa yang dihasilkan dengan teknik baik sebenarnya berarti. Di bawah ini Anda akan menemukan daftar singkat dari istilah akuntansi yang Anda harus akrab dengan jika Anda menerapkan sistem akuntansi ramping:

    * Produk biaya - Menentukan biaya sebenarnya dari produk individu dan komponen. sistem akuntansi tradisional hanya melacak pengeluaran yang mengarah ke bawah atau di atas produk menilai dalam metode akuntansi yang ramping.

    * Aktivitas berbasis biaya - Sebuah teknik yang mencoba untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mendorong biaya overhead. Proses ini sering bisa sangat kompleks dan membingungkan dalam pelaksanaan ramping.

    * Persediaan analisis biaya - Ingat bahwa metode akuntansi yang konvensional dapat melacak tingkat persediaan yang baik tetapi biaya dari memegang persediaan hanya termasuk dalam akuntansi ramping. Biaya ini mencakup ruang, gudang, asuransi, utilitas, dll

    * Mikro biaya - biaya Mikro sistem ini sering setup untuk mengumpulkan waktu dan biaya pada setiap mesin individu dan operasi. Hal ini dapat mengakibatkan kesalahan yang disebabkan oleh kesulitan untuk menafsirkan dan kegagalan untuk memperbarui data. Sering kali ini non-nilai tambah kegiatan pengumpulan data hanya tidak perlu dalam akuntansi ramping.

    * Non metrik-keuangan - akuntansi tradisional tidak secara efektif mengukur investasi dalam berbagai tujuan lagi (objektif yang melampaui hanya membuat keuntungan). Lean akuntansi mempertimbangkan mengambil lebih dari sekadar metrik keuangan organisasi. Masing-masing kegiatan, proses dan parameter dalam setiap kegiatan atau proses mengharuskan metrik juga mengandung non-dolar merupakan unit yang lebih baik berdiri perusahaan.

0 komentar:

Poskan Komentar